Lifestyle

Cara Membuat Minyak Zaitun Sendiri

Cara Membuat Minyak Zaitun Sendiri

Produksi minyak zaitun dalam jumlah besar dalam skala industri membutuhkan peralatan yang mahal dan melibatkan proses teknologi yang kompleks. Namun, jika Anda ingin membuat minyak zaitun dengan tangan Anda sendiri, peralatan dapur sederhana sudah cukup. Prosesnya melelahkan dan panjang, tetapi pada akhirnya Anda akan mendapatkan minyak zaitun buatan sendiri yang segar dan berkualitas tinggi.

Mempersiapkan Zaitun Untuk Ditekan

Gunakan zaitun matang dan mentah. Zaitun mentah (hijau) atau zaitun matang (hitam) dapat digunakan untuk membuat minyak zaitun. Yang utama adalah mereka dipanen segar, bukan kalengan.

Minyak zaitun matang mengandung lebih banyak nutrisi daripada minyak zaitun mentah, tetapi mereka hampir identik dalam hal rasa dan bau. Perhatikan juga bahwa zaitun mentah menghasilkan minyak hijau sedangkan zaitun matang menghasilkan warna emas.

Cuci buah zaitun secara menyeluruh. Masukkan zaitun ke dalam saringan dan cuci di bawah air mengalir yang dingin. Bersihkan kotoran dengan menggosok buah zaitun dengan jari-jari Anda.

Sepanjang jalan, singkirkan semua daun, ranting, dan kerikil. Kotoran ini dapat merusak mentega dan merusak peralatan yang digunakan untuk membuatnya.

Setelah membilas zaitun, biarkan kelebihan air mengalir dan keringkan dengan handuk kertas bersih. Tidak perlu menyeka zaitun, karena air akan terpisah dari minyak di masa depan. Namun, mereka tidak boleh terlalu basah, terutama jika Anda tidak akan langsung memprosesnya dalam minyak.

Gunakan zaitun dalam beberapa hari. Yang terbaik adalah memeras minyak pada hari Anda membeli zaitun. Anda dapat melakukan ini dalam dua atau tiga hari, tetapi setelah penyimpanan yang lama, zaitun cenderung kehilangan rasanya, yang tentunya akan mempengaruhi kualitas minyak.

Jika Anda tidak ingin membuat mentega pada hari Anda membeli buah zaitun, tetapi beberapa saat kemudian, masukkan buah zaitun ke dalam wadah plastik atau kaca terbuka dan simpan di lemari es.

Sebelum digunakan, pecahkan buah zaitun yang ada di lemari es untuk memeriksa kondisinya. Buang buah yang sudah busuk, mengkerut, atau terlalu lunak.

Tekan Zaitun

Peras minyak dalam batch. Meskipun Anda akan menghasilkan minyak dalam jumlah yang relatif kecil (500 ml), yang terbaik adalah membagi buah zaitun menjadi tiga hingga empat porsi, tergantung pada ukuran alat Anda.

Tempatkan zaitun dalam mangkuk dangkal. Ambil piring dangkal dan masukkan zaitun yang sudah dicuci ke dalamnya, sebaiknya dalam satu lapisan.

Baca Juga:  10 Cara Mencerahkan Bibir Hitam Akibat Rokok

Saat Anda membuat minyak zaitun buatan sendiri, sebaiknya gunakan mangkuk atau piring serupa dengan sisi tinggi, daripada piring datar. Meskipun penghancuran awal buah zaitun tidak akan mengeluarkan banyak cairan darinya, lebih baik menggunakan wadah yang tidak akan membiarkan cairan yang keluar mengalir keluar. Dalam hal ini mangkuk lebih baik daripada piring.

Buat pasta dengan menggiling buah zaitun. Ambil alu atau penghalus kentang yang bersih dan mulailah membuat pasta kental dengan menumbuk buah zaitun.

Anda juga bisa menghancurkan buah zaitun dengan palu untuk mengalahkan dagingnya. Disarankan untuk menggunakan palu logam atau plastik. Jangan gunakan kayu karena dapat menyerap sebagian cairan. Zaitun dapat dihancurkan dengan kedua sisi palu.

Yang terbaik adalah menghilangkan lubang pada tahap ini, karena cukup rapuh dan Anda dapat menggilingnya menjadi pasta. Hal ini tidak akan mempengaruhi kualitas mentega, tetapi partikel pit dapat merusak peralatan listrik yang akan digunakan untuk membuat mentega nantinya.

Zaitun harus dihancurkan dengan hati-hati. Anda harus mendapatkan massa mengkilap yang tebal. Adanya kilap berarti minyak dari daging buah zaitun telah muncul ke permukaan akibat tekanan.

Pindahkan pasta ke cangkir tinggi besar. Ambil cangkir tinggi besar, gelas, atau wadah serupa lainnya dan isi sepertiga penuh pasta.

Anda dapat meninggalkan pasta di dalam mangkuk, tetapi Anda dapat dengan mudah memercikkannya pada langkah berikutnya, jadi sebaiknya gunakan mug tinggi agar ruang kerja Anda tidak terlalu ternoda.

Anda juga dapat mentransfer pasta ke blender stasioner yang kuat. Isi blender sepertiga atau setengah penuh.

Tuang ke dalam cangkir pasta air. Gunakan 2-3 sendok makan (30-45 ml) air hangat dalam 1 gelas takar (250 ml) pasta zaitun. Kocok isi wadah dengan cepat untuk mendistribusikan air secara merata dan biarkan mengendap di dasar cangkir.

Air secukupnya harus ditambahkan agar pasta zaitun tercampur dengan baik, tidak lebih. Tentu saja, Anda tidak harus mengisi penuh wadah dengan pasta dengan air.

Airnya harus panas, tapi jangan sampai mendidih. Karena suhu air yang tinggi, lebih banyak minyak yang keluar dari pasta. Lebih baik menggunakan air yang disaring atau disuling. Air keran bisa menjadi kotor.

Air yang Anda tambahkan akan terpisah dari minyak nanti.

Baca Juga:  5 Tips Agar Mampu Beradaptasi Pasca Menikah, Tidak Mudah!

Giling pasta dengan blender imersi. Ambil blender imersi dan mulailah memblender pasta sampai gelembung minyak mulai muncul ke permukaan.

Giling pasta selama 5 menit. Jika Anda melakukannya lebih lama, Anda akan mendapatkan lebih banyak minyak, tetapi akan mengoksidasi lebih banyak, yang dapat mempersingkat masa simpan produk.

Jika Anda tidak membuang bijinya saat menghancurkan buah zaitun, gunakan blender yang kuat. Jika tidak, partikel batu dapat merusak bilah alat. Jika Anda sudah membuang tulangnya, Anda bisa menggunakan blender bertenaga sedang.

Blender berdiri juga dapat digunakan pada tahap ini, tetapi Anda harus menghentikannya satu menit sekali untuk memeriksa apakah pasta sudah cukup hancur.

Dalam produksi minyak profesional, proses ini disebut menekan atau menekan. Esensinya terletak pada memeras minyak dari buah zaitun yang dihancurkan.

Mendapatkan Minyak

Aduk pasta zaitun sampai minyak terpisah darinya. Aduk pasta zaitun dengan baik dengan sendok selama beberapa menit sampai gelembung kecil minyak mulai menggenang.

Cobalah untuk menjalankan pasta dalam gerakan melingkar. Dengan setiap gerakan, lebih banyak minyak akan keluar dari komponen padat pasta.

Langkah ini juga merupakan bagian dari proses pengepresan minyak, tetapi dalam produksi manual, penekanannya bukan pada kecepatan pencampuran yang tinggi, tetapi pada kelanjutan gerakan melingkar untuk memisahkan komponen pasta satu sama lain.

Biarkan minyak berdiri. Tutup mangkuk dengan handuk dapur bersih, handuk kertas, atau tutupnya. Diamkan bahan-bahan tersebut selama 5-10 menit.

Setelah minyak mengeras, lapisan minyak akan semakin terlihat di permukaan pasta.

Tempatkan sepotong kain kasa di atas saringan besar. Potong sepotong jaring kira-kira dua kali diameter saringan dan simpan di tengah saringan. Kemudian keluarkan saringan dalam wadah besar.

Saringan halus bekerja paling baik untuk tugas ini, tetapi jika Anda akan menggunakan saringan plastik dengan lubang yang cukup besar, kain tipis akan mengalirkan potongan besar pasta.

Jika Anda tidak memiliki kain tipis, coba gunakan selembar kertas saring besar atau filter cat bersih (belum pernah digunakan).

Oleskan pasta zaitun pada kain tipis. Ambil pasta zaitun dengan sendok (serpihan cair dan padat) dan pindahkan ke tengah kain tipis. Bungkus pasta dengan menyatukan tepi kain kasa. Anda harus mendapatkan sesuatu seperti tas.

Kasa harus benar-benar menutupi pasta. Jika potongan kain kasa tidak cukup besar, sebarkan pasta dalam porsi yang lebih kecil.

Baca Juga:  16 Rekomendasi Padu Padan Outer Ala Member Enhypen, Variatif Abis!

Jauhkan tas di bawah tekanan. Tempatkan batang atau benda berat lainnya di atas kantong pasta. Objek harus cukup berat untuk memberikan tekanan konstan pada kantong.

Jika Anda khawatir tentang sterilitas, bungkus item dalam cling film sebelum meletakkannya di kantong.

Anda juga dapat meletakkan mangkuk kecil di atas tas yang dapat dimasukkan ke dalam saringan. Isi dengan kacang kering atau bahan berat lainnya yang akan menciptakan tekanan konstan.

Tunggu hingga cairannya mengering. Biarkan kantong di bawah tekanan setidaknya selama 30 menit agar minyak zaitun, jus zaitun, dan air merembes keluar. Semua cairan akan terkumpul dalam mangkuk di bawah saringan.

Setiap 5-10 menit, tekan tas dengan lembut dan kuat dengan tangan Anda untuk mempercepat pembuangan minyak.

Ketika ada banyak cairan di dalam mangkuk dan ampas di dalam kantong terlihat relatif kering, lanjutkan ke langkah berikutnya. Di akhir putaran, kue bisa dibuang ke tempat sampah.

Botol kaca, terutama yang terbuat dari kaca berwarna, paling baik untuk menyimpan minyak. Kaca berwarna melindungi isi botol dari paparan sinar matahari. Jika botol kaca tidak tersedia, gunakan wadah plastik.

Sebelum menggunakan botol, cuci dengan air hangat dengan deterjen pencuci piring, lalu bilas sampai bersih dan keringkan dengan handuk.

Tutup botolnya. Lepaskan corong dan masukkan gabus dengan ukuran yang sesuai ke dalam leher atau tutup botol dengan tutup sekrup.

Bahan tutup tidak masalah. Yang utama adalah botolnya tertutup rapat.

Setelah dituang, bersihkan sisa minyak pada botol dengan hati-hati. Tetesan kecil dapat dihapus dengan handuk kertas. Percikan besar paling baik dibersihkan dengan handuk dapur yang dicelupkan ke dalam air sabun, kemudian botol harus dilap dengan kain basah yang bersih dan terakhir dibersihkan dengan kain kering.

Simpan minyak di tempat kering yang sejuk. Minyak telah diterima dan siap untuk dikonsumsi. Simpan botol di tempat yang sejuk, gelap, dan kering seperti pantry atau lemari.

Minyak zaitun buatan sendiri tidak bertahan selama dibeli di toko. Gunakan dalam 2-4 bulan. Selama periode ini, ia harus mempertahankan sifat aslinya. Sampai bulan kelima penyimpanan, kemungkinan besar tidak akan enak.

Shares
Uhost Web Hosting Murah Premium
Hosting Mulai
9rb
/Bulan
  • Unlimited Bandwidth 2Gbps IIX Link
  • Unlimited Hosting
  • 100% SSD Disk Space
  • .MY.ID 9rb/Tahun
Ambil Promo
Dapatkan Hosting & Domain Mulai dari 9rban

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *