Musik

5 Cara Memainkan Pada Alat Musik Seruling

5 Cara Memainkan Pada Alat Musik Seruling

Memainkan perekam tidak semudah yang Anda bayangkan. mudah sulit. Selain meniup, untuk mendapatkan nada yang bagus, Anda harus bisa menusuk badan seruling perekam dengan jari Anda.

Jari-jari memainkan peran penting dalam memainkan nada harmonik yang berasal dari perekam. Untuk memahami hal ini dengan lebih baik, ada beberapa cara untuk membuat perekam bermain dengan baik. Begitulah!

Cara Bermain Seruling

Perekam ada sepanjang abad pertengahan, meskipun mereka sangat berbeda dari satu-satunya seruling tegak atau seruling yang pernah ditemukan.

Alat perekam diyakini telah dibuat 35.000 tahun yang lalu dan sangat populer selama Renaisans. Hari ini kami menambahkan instrumen ini ke pelajaran musik sekolah dasar. Pada artikel ini, kami akan menjelaskan semua bagian dari tape recorder dan cara memainkannya.

Suku Cadang Seruling

Alat perekam yang biasa dimainkan di sekolah-sekolah adalah alat perekam sopran dengan kunci C, dimainkan secara memanjang (vertikal). Perekam sopran dibagi menjadi tiga bagian: a) Kepala adalah sumber bunyi tiupan. b) tubuh/bagian tubuh. c) Bagian kaki. Bagian tubuh dan kaki berguna sebagai sumber nada dan penyelarasan nada.

Memahami penempatan jari

Ada panduan sederhana yang digunakan untuk memainkan lembaran musik seruling. Panduan penempatan jari ini berisi angka dari 0 hingga 7, di mana 0 mewakili ibu jari kiri, 1 jari telunjuk kiri, 2 jari tengah kiri, dan seterusnya.

Misalnya, not B yang Anda mainkan akan diwakili oleh posisi jari berikut: 0 1 – – – – – – –

Baca Juga:  Pelajari Tentang Cara Memainkan Alat Musik Bonang, Jenis, & Fungsinya

Setiap angka mewakili lubang yang ditutup, dan tanda minus mewakili lubang yang dibiarkan terbuka. Dalam contoh ini, angka 0 berarti ibu jari Anda siap untuk menutup lubang di bagian belakang seruling, dan angka 1 berarti jari telunjuk kiri Anda menutupi lubang pertama.

Belajar Catatan Dengan Tangan Kiri

Catatan pertama yang akan Anda pelajari untuk dimainkan dengan tangan kiri adalah B yang baru saja Anda mainkan, A, dan G. Dua nada berikutnya yang akan Anda mainkan dengan tangan kiri adalah C dan D. Tanda huruf di sudut kanan atas not ini menunjukkan bahwa ini adalah nada tinggi.

Untuk memainkan A: Gunakan posisi yang sama seperti untuk B, tetapi kali ini Anda akan meletakkan jari tengah kiri Anda pada lubang kedua dari atas. Panduan Penempatan Jari untuk A: 0 12 – – – – –

Untuk memainkan G: Gunakan posisi yang sama seperti untuk A, tetapi kali ini Anda akan meletakkan jari manis kiri Anda di lubang ketiga dari atas. Panduan Penempatan Jari untuk G: 0 123 – – – –

Untuk memainkan C’: Tutup lubang belakang dengan ibu jari kiri, lalu letakkan jari tengah kiri di lubang kedua dari atas. Panduan Penempatan Jari untuk C’: 0 – 2 – – – – – –

Untuk memainkan D’: Biarkan lubang belakang terbuka, lalu letakkan jari tengah kiri Anda di lubang kedua dari atas. Rekomendasi Penempatan Jari untuk D’: – – 2 – – – – – –

Ketahui nada tangan kanan Anda

Catatan pertama yang Anda pelajari untuk dimainkan dengan tangan kanan Anda adalah E, D dan F#. Dua nada berikutnya yang akan Anda pelajari untuk dimainkan dengan tangan kanan Anda adalah F dan C. Kedua not ini bisa sedikit rumit untuk pemula karena memiliki banyak interval yang harus ditutup pada saat yang sama dimainkan. ,

Baca Juga:  Mengenal Alat Musik Sasando Khas Pulau Rote

Untuk memainkan E: Tutup lubang belakang dengan ibu jari kiri Anda, tutupi tiga lubang teratas dengan jari telunjuk kiri, jari tengah kiri, dan jari manis kiri Anda, lalu jari telunjuk kanan Anda ke atas dan di atas lubang keempat dengan jari manis kiri Anda. Jari dipusatkan pada lubang kelima dari atas. Panduan Penempatan Jari untuk E: 0 123 45 – -.

Untuk memainkan D: Gunakan posisi yang sama dengan nada E, tetapi kali ini letakkan jari manis tangan kanan Anda pada lubang keenam dari atas. Panduan Penempatan Jari untuk D Catatan: 0 123 456 –

Untuk memainkan F#: Gunakan posisi yang sama seperti untuk D, tetapi kali ini angkat jari telunjuk kiri Anda ke lubang keempat, biarkan jari lainnya tetap di tempatnya. F# Rekomendasi Penempatan Jari: 0 123 – 56 -.

Untuk memainkan F: Letakkan ibu jari kiri pada lubang belakang, telunjuk kiri, jari tengah kiri, dan jari manis kiri pada tiga lubang teratas, jari telunjuk tangan kanan pada lubang keempat, jari manis tangan kanan pada lubang keenam, dan jari kelingking kanan di lubang ketujuh. F Panduan Penempatan Jari: 0 123 4 – 67.

Untuk memainkan not C: Saat memainkan not C, ketujuh lubang harus ditutup. Jempol tangan kiri menutup lubang belakang, jari telunjuk, jari tengah dan jari manis tangan kiri menutup tiga lubang di atas, dan jari telunjuk, tengah, manis dan kelingking menutup empat lubang bawah. Panduan Penempatan Jari untuk Catatan C: 0 123 4567.

Baca Juga:  Pelajari Tentang Cara Memainkan Alat Musik Bonang, Jenis, & Fungsinya

Perhatikan posisi perekam seruling.

Setelah Anda mempelajari teknik penempatan jari untuk memainkan perekam, hal berikutnya yang perlu Anda ketahui adalah posisi seruling. Untuk suara maksimal, seruling tidak boleh dipegang sembarangan.

Cobalah untuk memegang perekam pada sudut 30 hingga 45 derajat di depan dada Anda. Sementara itu, sambil menjaga tubuh tetap lurus, asumsikan dada bergerak ke depan. Angkat kedua siku bersamaan agar tidak menyentuh tubuh. Anda bisa duduk atau berdiri dengan tubuh dan mata Anda terfokus pada perekam.

Perhatikan teknik meniup

Hal yang sama pentingnya dalam memainkan recorder adalah teknik meniup. Setelah Anda tahu persis jari-jari Anda dan posisi tubuh dan seruling yang ideal, yang harus Anda lakukan adalah meniupnya.

Namun, untuk mencapai suara yang maksimal, perekam memiliki teknik khusus meniup seruling. Pertama-tama, pegang tempat seruling di antara kedua bibir Anda. Jangan masuk terlalu dalam ke mulut Anda, tapi jangan terlalu dalam. Jangan dipotong juga.

Kedua, saat meniup, jangan menyentak saat mengucapkan kata “HU” atau “FU”. Teknik memainkan seruling perekam yang benar mirip dengan mengucapkan kata “tu”. Juga, gunakan pernapasan diafragma saat menulis. Hindari pernapasan perut untuk membuat suara Anda lebih merdu.

Inilah cara memainkan suling yang perlu Anda perhatikan. Perlu Anda ketahui juga bahwa seruling perekam memiliki minimal dua oktaf. Selain itu, alat musik ini tidak bisa menjadi raga utama, karena memerlukan alat musik dari alat musik lain.

Shares
Uhost Web Hosting Murah Premium
Hosting Mulai
9rb
/Bulan
  • Unlimited Bandwidth 2Gbps IIX Link
  • Unlimited Hosting
  • 100% SSD Disk Space
  • .MY.ID 9rb/Tahun
Ambil Promo
Dapatkan Hosting & Domain Mulai dari 9rban

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *